Haram Hukumnya Berkabung pada Hari Raya

Reactions: 
Haram Hukumnya Berkabung pada Hari Raya dimana ia suatu yang ditetapkan untuk umat Islam membesarkan Allah dan bersyukur atas kurniaanNya. Hari raya Bukan Hari Menzahirkan Suasana Sedih, sebaliknya hari raya menzahirkan suasana kekuatan, kegembiraan dan perpaduan umat Islam. Umat Islam bertakbir tanda kemenangan, bukan tanda kesedihan. Hiburan seperti pertunjukan, permainan atau gurau senda yang tidak melanggar syariat amat digalakkan pada Hari Raya

Haram Hukumnya Berkabung pada Hari Raya

Bahawa pada hari raya Fitri atau Adha, Abu Bakr masuk ke rumahnya (rumah ‘Aishah) dan Nabi s.a.w berada di sisinya. Ketika itu ada dua orang gadis sedang menyanyi mengenai kebanggaan Ansar pada Hari Bu‘ath (peperangan antara Aus dan Khazraj). Abu Bakr berkata: "Suara syaitan" (sebanyak dua kali). Nabi s.a.w bersabda: "Biarkan mereka wahai Abu Bakr! Setiap kaum ada hari raya dan sesungguh hari ini adalah hari raya kita"
— Riwayat al-Bukhari dan Muslim

Rasulullah s.a.w memerintahkan kami (kaum wanita) keluar pada hari raya fitri dan adha; termasuk para gadis, wanita haid, anak dara sunti. Adapun mereka yang haid tidak menunaikan solat tetapi menyertai kebaikan dan seruan kaum muslimin"
— Riwayat al-Bukhari

Hari raya Bukan Hari Menzahirkan Suasana Sedih

Membatalkan Majlis Kegembiraan demi Menzahirkan Suasana Sedih pada Hari Raya adalah salah. Malah Hiburan pertunjukan, permainan atau gurau senda yang tidak melanggar syariat amat amat digalakkan pada Hari Raya. Apa-apa pertunjukan, permainan atau gurau senda yang tidak melanggar syariat adalah digalakkan pada hari raya. Bukan satu kecacatan untuk orang yang kuat agama menyertainya, kerana Nabi s.a.w sendiri menonton pertunjukan pada hari raya.

Pada hari raya orang Sudan membuat pertunjukan permainan perisai dan lembing. Aku tidak pasti sama ada aku yang meminta, atau baginda yang berkata: "Apakah engkau ingin menontonnya?" Jawabku: "Ya". Lalu baginda menjadikan aku berada belakangnya, pipiku menyentuh pipinya sambil baginda berkata: "Teruskan wahai Bani Arfidah (orang-orang Sudan)". Sehinggalah aku jemu. Kemudian baginda berkata kepadaku: "Sudah cukupkah (jemukah)?". Jawabku: "Ya". Kata baginda: "Kalau begitu, pergilah"
— Riwayat al-Bukhari


Post Author Raimi Syazwan Abdul Rashid
PERINGATAN: ♌¹³ Pseudosupra | aLife Blog tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui blog ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian pemilik blog ini. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Cahaya Malam 7 Likur Menyuluh Jalan Malaikat

Reactions: 
Cahaya Malam 7 Likur Menyuluh Jalan Malaikat. Kepercayaan dan Amalan Karut Malam Raya. Benarkah Malaikat Pilih Cahaya Pelita yang Terang dan tertarik pada rumah yang paling bercahaya untuk dilawati dan mengiring berkat dari Allah kepada seluruh penghuninya di 10 malam terakhir di Bulan Ramadhan hingga Menjelang Aidilfitri.


Cahaya Malam 7 Likur Menyuluh Jalan Malaikat


Kepercayaan Karut Malam 7 Likur

Malam 7 Likur, sesetengah masayarakat kita menyalakan pelbagai Lampu dan Cahaya Pelita ketika Malam Menjelang Hari Raya kerana inginkan keberkatan Lailatul Qadar. Malah ada yang mempercayai bahawa pada malam itu, malaikat akan tertarik pada rumah yang paling terang untuk dilawati dan menyampaikan berkat dari Allah. Hiasan Cahaya dan Pelita umpama Menyuluh Jalan Malaikat agar turun ke rumah mereka pada 10 malam terakhir di Bulan Ramadhan.

Jika kita percaya pada Amalan mengarut sempena malam 7 Likur di atas. Maka samalah dengan Kepercayaan orang Kristian dimana Cahaya Lampu Menarik Perhatian Santa Claus. Penganut Kristian yang menyirami cahaya lampu pada rumah mereka pada malam Krismas hingga ke atas pokok-pokok bagi Menyambut kedatangan Santa Claus atau Papa Noel. Penganut Agama Kristian mengharapkan cahaya-cahaya lampu yang dipasang dan dihias indah mampu menarik perhatian Santa Claus agar melawati rumah mereka lalu mendapat Rahmat pada Malam Menjelang Krismas. Cahaya Malam 7 Likur Menyuluh Jalan Malaikat.

Simbolik Cahaya Pelita Malam 7 Likur

Maka, kenapakah kita digalakkan menghidupkan dan memeriahkan 10 malam terakhir di Bulan Ramadhan dengan cahaya didalam dan di halaman rumah. Baca lanjutan Simbolik Cahaya Malam 7 Likur  di Cahaya Pelita pada Malam 7 Likur Menjelang Raya. Fungsi Cahaya Pelita pada Malam Menjelang Raya yang sebenar-benarnya.


Post Author Raimi Syazwan Abdul Rashid
PERINGATAN: ♌¹³ Pseudosupra | aLife Blog tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui blog ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian pemilik blog ini. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Gencatan Senjata (Hamas-Israel) Gaza 2014

Reactions: 
Gencatan Senjata (Hamas-Israel) Gaza 2014

Hamas memohon Maaf kerana tidak dapat menerima Usul Gencatan Senjata Gaza yang dicadangkan Mesir. 10 Syarat Gencatan Senjata Hamas-Israel. Jurucakap #Hamas, Sami Abu Zuhri secara rasmi memaklumkan Keputusan perbincangan peringkat dalaman ialah Menolak Gencatan Senjata Gaza. Sebelum ini, Israel Bersungguh Terusan Konflik Gaza. Adakah ini Hakikat Kegagalan Israel Serangan Gila di Jalur Gaza. Namun ada beberapa sumber menyatakan Pihak Hamas telah menetapkan 10 Syarat Gencatan Senjata Hamas-Israel. Wallahu' alam bissawab

Gencatan Senjata (Hamas-Israel) Gaza 2014

10 syarat yang ditetapkan Hamas untuk Gencatan Senjata

  1. Memberhentikan serta-merta peperangan antara kedua-dua belah pihak dan pengunduran kereta-kereta kebal Israel ke pangkalannya serta mengembalikan kawasan-kawasan perbatasan kuning yang digariskan sebelum ini serta tanah pertanian juga membenarkan para petani Palestin untuk bekerja di tanah-tanah pertanian mereka.
  2. Membebaskan semua rakyat-rakyat Palestin yang ditangkap sejak 23 Jun 2014 juga jaminan kebajikan mereka khususnya tahanan dari Jerusalem, Gaza dan rakyat Palestin dalam(rakyat palestin yang tinggal dalam Israel).
  3. Membuka kepungan ke atas Gaza secara total serta laluan-laluan sempadan untuk laluan barangan-barangan serta individu dan laluan untuk kemasukan semua bahan-bahan mentah seperti makanan dan bahan-bahan binaan serta membina stesen jana elektrik yang cukup untuk semua keperluan Semenanjung Gaza.
  4. Pembangunan semula pelabuhan laut antarabangsa dan lapangan terbang antarabangsa yang diselia oleh Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) dan negara-negara berkecuali.
  5. Perluasan kawasan penangkapan ikan bagi nelayan sehingga 10km dari persisir pantai Gaza serta menyediakan para nelayan dengan kapal-kapal nelayan dan muatan/kargo besar.
  6. Menjadikan laluan Rafah sebagai laluan antarabangsa yang diselia oleh Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB), negara-negara Arab dan negara atas kerjasama.
  7. Penandatanganan untuk gencatan senjata bagi tempoh 10 tahun serta menempatkan pengawal-pengawal antarabangsa di setiap sempadan.
  8. Jaminan dari pihak Israel untuk tidak menceroboh ruang udara Palestin serta memudahkan mereka yang ingin menunaikan solat di Masjid Al-Aqsa.
  9. Israel tidak dibenarkan masuk campur dalam urusan kerajaan Palestin mahupun dalam pembentukan kerajaan perpaduan Palestin.
  10. Pembinaan semula kawasan-kawasan perindustrian di sempadan serta jaminan keselamatannya dan kemajuannya.
#PrayForGaza Sumber: Jabatan Media Hamas


Post Author Raimi Syazwan Abdul Rashid
PERINGATAN: ♌¹³ Pseudosupra | aLife Blog tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui blog ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian pemilik blog ini. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.
linkreferral