Haram Hukumnya Berkabung pada Hari Raya

Reactions: 
Haram Hukumnya Berkabung pada Hari Raya dimana ia suatu yang ditetapkan untuk umat Islam membesarkan Allah dan bersyukur atas kurniaanNya. Hari raya Bukan Hari Menzahirkan Suasana Sedih, sebaliknya hari raya menzahirkan suasana kekuatan, kegembiraan dan perpaduan umat Islam. Umat Islam bertakbir tanda kemenangan, bukan tanda kesedihan. Hiburan seperti pertunjukan, permainan atau gurau senda yang tidak melanggar syariat amat digalakkan pada Hari Raya

Haram Hukumnya Berkabung pada Hari Raya

Bahawa pada hari raya Fitri atau Adha, Abu Bakr masuk ke rumahnya (rumah ‘Aishah) dan Nabi s.a.w berada di sisinya. Ketika itu ada dua orang gadis sedang menyanyi mengenai kebanggaan Ansar pada Hari Bu‘ath (peperangan antara Aus dan Khazraj). Abu Bakr berkata: "Suara syaitan" (sebanyak dua kali). Nabi s.a.w bersabda: "Biarkan mereka wahai Abu Bakr! Setiap kaum ada hari raya dan sesungguh hari ini adalah hari raya kita"
— Riwayat al-Bukhari dan Muslim

Rasulullah s.a.w memerintahkan kami (kaum wanita) keluar pada hari raya fitri dan adha; termasuk para gadis, wanita haid, anak dara sunti. Adapun mereka yang haid tidak menunaikan solat tetapi menyertai kebaikan dan seruan kaum muslimin"
— Riwayat al-Bukhari

Hari raya Bukan Hari Menzahirkan Suasana Sedih

Membatalkan Majlis Kegembiraan demi Menzahirkan Suasana Sedih pada Hari Raya adalah salah. Malah Hiburan pertunjukan, permainan atau gurau senda yang tidak melanggar syariat amat amat digalakkan pada Hari Raya. Apa-apa pertunjukan, permainan atau gurau senda yang tidak melanggar syariat adalah digalakkan pada hari raya. Bukan satu kecacatan untuk orang yang kuat agama menyertainya, kerana Nabi s.a.w sendiri menonton pertunjukan pada hari raya.

Pada hari raya orang Sudan membuat pertunjukan permainan perisai dan lembing. Aku tidak pasti sama ada aku yang meminta, atau baginda yang berkata: "Apakah engkau ingin menontonnya?" Jawabku: "Ya". Lalu baginda menjadikan aku berada belakangnya, pipiku menyentuh pipinya sambil baginda berkata: "Teruskan wahai Bani Arfidah (orang-orang Sudan)". Sehinggalah aku jemu. Kemudian baginda berkata kepadaku: "Sudah cukupkah (jemukah)?". Jawabku: "Ya". Kata baginda: "Kalau begitu, pergilah"
— Riwayat al-Bukhari

Artikel ditulis oleh Raimi Syazwan Abdul Rashid



Artikel Berkaitan

GO TO [ Pseudosupra Sitemap ]





No comments:

Post a Comment

I just wanted to thank you for visiting ♌¹³ Pseudosupra | aLife Blog and willing to read this entry. I appreciate it from the bottom of my heart. Keep in touch and for further concerns, please do not hesitate to give your comment for my future entry. Wish you a great day.

Regard & Much more respect ~ Raimi Syazwan Abdul Rashid

All Comments and criticism can be delivered via the comment space below.

linkreferral
Natang Ngoh